Water Mist Fire System

water mist fire system

Water Mist Fire System adalah media pemadam kebakaran serbaguna yang sangat efisien. Yang membedakan Watermist dari sistem berbasis air tradisional adalah ukuran bulir air yang keluar dari nozzle. Ketika terjadi kebakaran, suhu akan meningkat sampai 1.600 kali suhu normal. tetesan kecil yang berbentuk uap air akan menyerap panas lebih baik sehingga dapat memadamkan api dengan segera.

Water Mist Fire System memiliki kemampuan unik untuk mengubah air sebagai kabut atom. Kabut ini cepat dikonversi menjadi uap yang menghalangi api dan mencegah oksigen mencapai area itu. Pada saat yang sama, penguapan menciptakan efek pendinginan yang signifikan dari gas pembakaran dan blok panas radiasi. Dengan cara ini, Water Mist Fire System menggabungkan sifat pencegah kebakaran dari kedua Deluge atau sprinkler sistem berbasis air konvensional dan sistem pencegah kebakaran gas.

Water Mist Fire System Standar

Semprotan air secara permanen Water Mist Fire System keluar dari nozel terbuka. system ini dapat diaktifkan secara manual atau secara otomatis. Sebuah fungsi mekanik, hidrolik, pneumatik atau listrik sistem diperlukan untuk aktivasi otomatis. dalam dokumen NFPA 750 terkait Standard on Water Mist Fire Protection Systems, mensyaratkan bahwa filter atau saringan disediakan dalam ujung masing-masing nozzle, dengan signifikan menjelaskan tekanan yang dibutuhkan pada nozel untuk membuat semprotan seperti sprinkler. Kebanyakan sistem kabut memiliki volume maksimum 60.000 kaki kubik. Standar ini juga melarang instalasi di daerah dengan ketinggian langit-langit lebih dari 15 ft. Sistem kabut air memerlukan pasokan air yang berkualitas tinggi, idealnya air minum (kenyataan ini sering menyajikan hambatan terbesar). Sebuah pasokan air yang terdiri dari tangki air sumur yang berkualitas jelek akan menyabotase fungsi sistem yang efektif.

adanya potensi korosi merupakan permasalahan krusial untuk sistem kabut air, hal ini harus segera ditangani maupun diganti material. agar system dapat bertahan untuk memproteksi dari adanya kebakaran. Sistem ini dapat difungsikan sampai antara 15-20 tahun. Untuk proteksi kebakaran aktif, sistem kabut air mungkin lebih baik dari sistem sprinkler kebakaran tradisional dalam kasus di mana potensi kerusakan (baik dari air dan asap) ke struktur yang sangat dekoratif atau bersejarah harus diminimalisir. Meskipun kabut air adalah pilihan yang lebih mahal, sistem ini hanya membutuhkan 30% sampai 40% air dari sistem sprinkler dengan kebakaran yang sama.