Beberapa Jenis Smoke Detector Ini Perlu Anda Ketahui

No Comments
Kami sajikan Artikel pilihan tentang Proteksi Kebakaran di Genggaman Anda
BLOG KEBAKARAN
Konsultan
Kontraktor
Distributor
fire hydrant valve fire hydrant pillar fire hydrant goose rell fire hydrant nozzle fire hose fire hydrant box

Beberapa Jenis Smoke DetectorApa itu smoke?

Smoke (asap) adalah partikel padat, cair dan gas yang dikeluarkan ketika material mengalami kebakaran, bercampur dengan udara lingkungan membentuk massa partikulat bebas. Partikel asap secara umum dikelompokkan menjadi tiga ukuran partikel. Berdasarkan ukuran partikel, smoke dapat dibedakan menjadi smoke yang dapat dilihat dan yang tak dapat dilihat oleh mata telanjang. Smoke detector merupakan alat yang digunakan untuk mendeteksi adanya asap atau smoke sebagai bentuk antisipasi terjadinya kebakaran yang lebih besar. Smoke detector bekerja dengan cara mengidentifikasi setiap partikulat yang melewatinya. Oleh sebab itu, penempatan dari smoke detector haruslah tepat yaitu diletakkan di dalam ceiling. Namun perlu diperhatikan karena debu dengan mudah dapat menempel. Hal ini dikarenakan sensor ini sangat sensitif terhadap debu. Selain itu, jauhkan alat sensor ini dari ruangan para perokok aktif.  Berikut adalah penjelasan beberapa varian smoke detetctor yang mungkin bermanfaat untuk Anda. Selamat membaca!

Beberapa Jenis Smoke Detector Ionisasi

Ionization smoke detector terdiri dari beberapa komponen utama yaitu:

  1. Sumber radioaktif umumnya berupa americium-241 yang dapat memancarkan partikel alpha
  2. Ruang ionisasi, ruang yang berisi udara diantara dua elektroda

Partikel alpa akan melewati ruang ionisasi  dan menghasilkan arus listrik kecil dan konstan diantara elektroda. partikel asap akan masuk ke ruang ionisasi, kemudian menyerap partikel alpa sehingga akan mengganggu arus listrik dan mengaktifkan alarm

Smoke Detector Photoelectric

photo-electric smoke detector adalah sensor cahaya yang tersebar atau dalam istilahnya nephelometer. Komponen utama pada tipe smoke detector ini adalah:

  1. Sumber cahaya
  2. Lensa untuk memfokuskan cahay menjadi sinar yang diproyeksikan
  3. sensor pada sudut balok sebagai sensor cahaya

Tanpa adanya asap atau smoke, cahaya akan melewati tepat didepan sensor pada garis lurus. Ketika asap masuk ke ruang optik melewati cahaya, beberapa cahaya akan tersebar karena adanya partikel asap. penyebaran cahaya yang seharusnya tegak lurus menyebabkan alarm aktif

Smoke Detector Beam

projected beam optical smoke detector bekerja berdasarkan prinsip pengkaburan cahaya yang terdiri dari beberapa komponen utama yaitu:

  1. lensa dan pemancar sinar proyeksi
  2. penerimacahaya
  3. reflektorcahaya (tidak semua kasus menggunakan alat ini)

Pemancar cahaya akan memancarkan sinar yang tak terlihat kasat mata dari  cahaya yang umumnya diterima oleh penerima dalam kondisi normal.receiver dikalibrasi ke tingkat sensitivitas yang telah ditetapkan berdasarkan persentase pengkaburan. Ketika asap atau smoke mengaburkan balok maka akan mengakibatkan alarm aktif

Smoke Detector Aspirating smoke detector

aspirating smoke detector merupakan sensor cahaya yang sangat sensitif. Sensor ini bekerja secara aktif menarik sampel udara dan mencemari lain melalui jaringan pipa ke dalam ruang panca indra (sensing chamber) . sensor ini terdiri dari beberapa komponen utama yaitu:

  1. jaringan pipa kecil
  2. filter partikulat
  3. ruang panca indera (sensing chamber)
  4. sumber cahaya
  5. penerima cahaya

Ketika smoke atau asap masuk ke ruang panca indera (sensing chamber) yang sejalur dengan cahaya, beberapa cahaya akan tersebar dan dikaburkan oleh partikel asap. cahaya yang kabur akan dengan cepat terdeteksi dan memicu alarm untuk aktif

Jenis Smoke Detector Video smoke detection

Video Smoke Detection (VSD )adalah analisa gambar video berbasis komputer dengan standar kamera video (CCTV)

Sistem dari video smoke detection terdiri dari tiga komponen utama:

  1. satu atau lebih kamera video
  2. komputer
  3. perangkat lunak untuk menganalisis sinyal video

Komputer menggunakan software khusus untuk mengidentifikasi gerakan dan pola yang unik dari asap. Sinyal yang unik ini ketika teridentifikasi dan akan mengaktifkan alarm.

Demikian pembahasan Beberapa Jenis Smoke Detector yang ada di Indonesia, jika masih kurang jelas silahkan hubungi kami untuk mendapatkan modul-modul yang relevan.

 

Nuno adalah salah satu team kreatif patigeni.com yang selalu meningkatkan pengetahuan tentang sistem kebakaran, agar dapat berbagi dengan Anda melalui karya tulis yang dapat bermanfaat bagi masyarakat Indonesia.

Blog Sistem Kebakaran

Blog sistem kebakaran Patigeni adalah tempat berbagi informasi dan solusi sistem kebakaran Anda, perkembangan industri dan teknologi rancang bangun adalah resiko baru timbulnya kebakaran sehingga menghasilkan inovasi baru bagaimana sistem kebakaran mempu memproteksi terkait dengan perkembangan yang ada.

 

Sign up Sekarang !

Dapatkan informasi sistem kebakaran terbaru, untuk menjawab perkembangan teknologi yang menghasilkan resiko baru terjadinya kebakaran. Isi form dengan alamat email aktif Anda

Request a free quote

Kami melayani perencanaan, kontraktor, dan perawatan sistem kebakaran, membantu Anda merencanakan sistem kebakaran sesuai standart lokal maupun NFPA

 

No Comments

Leave a Comment

More from our blog

See all posts

Jasa Isi Ulang APAR Jakarta Barat Bergaransi 5 Tahun

Isi ulang APAR Jakarta Barat dengan garansi sampai 5 tahun adalah salah…
Baca Selengkapnya

Desain Sistem Pemadam Otomatis Gedung

Desain Sistem Pemadam Otomatis Gedung. Melanjutkan pembahasan artikel sebelumnya mengenai perencanaan sistem…
Baca Selengkapnya

Perencanaan System Pencegah Kebakaran

Perencanaan System Pencegah Kebakaran Rancangan sistem proteksi kebakaran adalah ilmu pasti yang…
Baca Selengkapnya