Perbedaan utama dari jenis-jenis Fire Sprinkler

No Comments
Kami sajikan Artikel pilihan tentang Proteksi Kebakaran di Genggaman Anda
BLOG KEBAKARAN
Konsultan
Kontraktor
Distributor
fire hydrant valve fire hydrant pillar fire hydrant goose rell fire hydrant nozzle fire hose fire hydrant box

Perbedaan utama dari jenis-jenis Fire Sprinkler

Perbedaan utama dari jenis-jenis Fire Sprinkler

Saat ini tersedia banyak sekali jenis proteksi kebakaran yang digunakan untuk memproteksi area/kawasan tertentu. Fire system senantiasa berkembang mengikuti laju zaman yang semakin modern dan cepat.

Setiap ada kejadian kebakaran, instansi terkait akan melakukan investigasi penyebab dan faktor-faktor lain yang mendukung terjadinya kebakaran. Sehingga tercipta laporan khusus yang berisi saran-saran atau metode pengembangan untuk sistem agar dapat bekerja dengan lebih baik lagi kedepannya.

Pada pembahasan kali ini, Patigeni akan menjabarkan secara singkat perbedaan antara masing-masing sistem. Sehingga pembaca mendapat pengetahuan yang seksama tentang penggunaannya di lapangan.

Dalam fire sprinkler, terdapat 4 kategori umum yang kita kenal. Yakni:

  • Wet pipe systems
  • Dry pipe systems
  • Pre-action systems
  • Deluge systems

Jenis sistem sprinkler (kecuali deluge) biasanya tergantung pada kondisi lingkungan di mana sistem akan digunakan dan sifat ruang yang dilindungi.

 

Perbedaan utama dari jenis-jenis Fire Sprinkler: Tipe Wet Pipe

Sistem sprinkler pipa basah/wet pipe systems adalah yang paling umum. Dan biasanya paling mudah untuk dirancang, dipasang, dan dipelihara.

Sistem pipa basah berisi air bertekanan dalam pipa sepanjang waktu dan menggunakan serangkaian head sprinkler tertutup.

Ketika terjadi kebakaran dan menghasilkan jumlah panas yang cukup untuk mengaktifkan satu atau lebih kepala sprinkler, air akan segera mengeluarkan air dari sprinkler yang terkena.

Sistem pipa basah harus selalu menjadi pilihan pertama karena sistem ini dapat diandalkan dan lebih murah untuk dipertahankan. Namun, sistem pipa basah tidak boleh dipakai untuk pemasangan ketika suhu pada lokasi di bawah 40°F. Karena air di dalam pipa dapat membeku, sehingga menghambat proses pemadaman dan bahkan tidak berfungsi sama sekali.

Perbedaan utama dari jenis-jenis Fire Sprinkler untuk suppression system

 

Perbedaan utama dari jenis-jenis Fire Sprinkler : Tipe Dry Pipe

Sistem ini harus digunakan hanya ketika jaringan perpipaan terkena suhu di bawah 40°F.

Pemipaan sistem sprinkler tidak mengandung air. Pipa diisi dengan udara (dan kadang-kadang nitrogen) di bawah tekanan.

Sistem ini menggunakan valve pipa kering yang menahan pasokan air dan berfungsi sebagai antarmuka air/udara. Katup-pipa dry-pipe yang paling banyak/disetujui berlaku pada prinsip tekanan diferensial, dimana luas permukaan katup yang menghadap ke udara lebih besar dari luas permukaan di sisi air.

Ketika kebakaran terjadi dan jumlah panas yang cukup dihasilkan, satu atau lebih head sprinkler akan beroperasi dan menyebabkan udara dalam pipa untuk keluar, kemudian tekanan udara sistem akan turun. Setelah tekanan udara turun di bawah tingkat yang telah ditentukan, katup pipa-kering terbuka sehingga memungkinkan air mengalir melalui sistem ke sprinkler terbuka.

Sistem pipa kering sedikit lebih rumit daripada sistem pipa basah. Karena membutuhkan sumber pasokan udara yang dapat diandalkan. Dan karena keterlambatan terkait dengan pengiriman air dari katup pipa-kering ke penyiram terbuka (head sprinkler) maka harus bekerja dan dirancang pada batasan desain tertentu.

Batasan ini dapat mencakup pembatasan ukuran sistem; kebutuhan akan komponen tambahan seperti akselerator dan pelengkap; dan penyesuaian dengan jumlah penyiram yang diantisipasi saat beroperasi.

Selain berfungsi sebagai sistem yang berdiri sendiri, sistem pipa-kering dapat terdiri dari subsistem dari sistem pipa-basah yang lebih besar untuk proteksi tempat-tempat tertentu seperti ruang pendingin.

 

Perbedaan utama dari jenis-jenis Fire Sprinkler : Pre-Action

Mirip dengan sistem pipa-kering, sistem pre-action menggunakan pipa yang diisi dengan udara (atau kadang-kadang nitrogen) di bawah tekanan.

Ada tiga variasi sistem preaksi:

• Single interlocked pre-action system
• Double interlocked pre-action system
• Non-interlocked pre-action system

Single interlocked preaction system. Untuk jenis sistem pre-action ini, pasokan air ditahan kembali oleh “katup pre-action“. Area yang dilindungi oleh sistem pre-action juga memiliki sistem pendeteksian api tambahan yang dipasang juga.

Pengoperasian sistem pendeteksi kebakaran memungkinkan katup pre-action untuk secara otomatis membuka dan memasukkan air ke dalam jaringan pipa. Air tidak akan keluar dari sistem sampai api menghasilkan panas yang cukup untuk menyebabkan operasi dari satu atau lebih sprinkler. Pada intinya, sistem ini muncul sebagai sistem pipa basah setelah katup pre-action beroperasi.

Tekanan udara yang dipertahankan dalam pemipaan juga digunakan untuk memantau integritas/kestabilan pipa. Jika sistem perpipaan mengalami kebocoran, tekanan udara akan turun dan alarm akan berbunyi sebagai tanda jika kondisi tekanan udara rendah. Pada saat ini air akan ditahan kembali dan tidak akan mengalir ke dalam sistem sampai sistem pendeteksi api tambahan beroperasi.

Katup pre-action tetap dalam posisi normal sampai sistem deteksi diaktifkan.

Double interlocked preaction system. Sistem ini memiliki tautan ganda dengan karakteristik sistem bertautan tunggal dan sistem pipa kering yang biasanya terdiri dari katup pipa kering yang dipasang di atas katup pre-action. Agar air masuk ke sistem perpipaan, baik sistem pendeteksian tambahan maupun sprinkler pada sistem harus beroperasi.

Non-interlocked preaction system. Variasi lain dari sistem pre-action adalah sistem non-interlocked, dimana aktivasi sistem pendeteksian tambahan atau pembukaan sprinkler tunggal memulai aliran air melalui sistem.

Sistem pre-action biasanya ditemukan di ruang yang berisi komputer atau peralatan komunikasi, museum, dan fasilitas lain. Di mana kerusakan air yang tidak disengaja dari perpipaan sistem menjadi perhatian utama.

Sistem double-interlocked paling umum digunakan pada fasilitas freezer dimana operasi katup yang tidak disengaja dapat mengakibatkan pembekuan langsung dan kerusakan sistem perpipaan.

 

Perbedaan utama dari jenis-jenis Fire Sprinkler : Deluge

Sistem banjir (deluge), seperti namanya memberikan air dalam jumlah besar di atas area tertentu dalam waktu yang relatif singkat. Sistem ini digunakan untuk proteksi dari kebakaran yang berkembang cepat dan menyebar.

Biasanya, sprinkler yang digunakan dalam sistem deluge tidak mengandung elemen operasi yang peka terhadap panas. Dan sebagai hasilnya disebut sebagai penyiram terbuka (open head sprinkler).

Sebuah katup deluge mengontrol pasokan air di sistem dan diaktifkan oleh sistem pendeteksi kebakaran tambahan. Karena penyiram terbuka digunakan, pemipaan sistem berada pada tekanan atmosfer.

Ketika air mencapai masing-masing sprinkler dalam sistem, tekanan akan segera dilepas dari sistem. Sifat dari sistem ini membuatnya sesuai untuk fasilitas dengan risiko kebakaran tinggi. Sistem ini juga digunakan untuk situasi dimana kerusakan thermal mungkin terjadi dalam waktu yang relatif singkat.

Hangar pesawat adalah salah satu contoh penerapan sistem deluge.

Selain itu, sistem deluge juga digunakan untuk perlindungan eksterior peralatan bernilai tinggi atau peralatan penting untuk kelangsungan operasi seperti filler cooling tower yang mudah terbakar, transformator listrik yang dipasang di luar, atau operasi memasak/penggorengan lemak dalam skala besar.

 

Sistem Lainnya

Perbedaan utama dari jenis-jenis fire sprinkler sudah kita bahas di atas. Namun terdapat beberapa variasi untuk masing-masing sistem.

Salah satu sistem tersebut adalah sistem anti beku yang pada dasarnya digunakan untuk sistem wet pipe dengan ditambahkan sejumlah konsentrat anti beku untuk memberikan tingkat perlindungan terhadap pembekuan.

Karena biaya yang cukup mahal untuk konsentrat anti beku, variasi sistem ini biasanya digunakan untuk melindungi ruang dengan ukuran lebih kecil yang terkena suhu dingin seperti di luar dok pemuatan atau kanopi eksterior. NFPA 13 menentukan jenis anti beku yang dapat digunakan dan persentase konsentrat yang diperlukan.

Saat ini, banyak perubahan dan peningkatan fire suppression system muncul dengan laju yang cepat. Metodologi desain semuanya berorientasi pada perhitungan hidrolik dan dirancang khusus untuk melindungi terhadap bahaya kebakaran. Untuk bantuan dan panduan lebih lanjut mengenai perlindungan fire suppression system terutama kitchen suppression system, hubungi PT Patigeni sekarang juga.

Pengamat sistem kebakaran di Indonesia. Pertanyaan dan Inquiry : 0888 256 0888 (call/wa) | wahyu@patigeni.com

Blog Sistem Kebakaran

Blog sistem kebakaran Patigeni adalah tempat berbagi informasi dan solusi sistem kebakaran Anda, perkembangan industri dan teknologi rancang bangun adalah resiko baru timbulnya kebakaran sehingga menghasilkan inovasi baru bagaimana sistem kebakaran mempu memproteksi terkait dengan perkembangan yang ada.

 

Sign up Sekarang !

Dapatkan informasi sistem kebakaran terbaru, untuk menjawab perkembangan teknologi yang menghasilkan resiko baru terjadinya kebakaran. Isi form dengan alamat email aktif Anda

Request a free quote

Kami melayani perencanaan, kontraktor, dan perawatan sistem kebakaran, membantu Anda merencanakan sistem kebakaran sesuai standart lokal maupun NFPA

 

No Comments

Leave a Comment

More from our blog

See all posts

Distributor Alat Pemadam Kebakaran Jakarta

Alat pemadam kebakaran adalah alat yang digunakan untuk memadamkan kebakaran saat awal…
Baca Selengkapnya

Tempat Isi Ulang Tabung Pemadam Kebakaran di Jakarta

Tempat isi ulang tabung pemadam kebakaran di Jakarta Raya bisa Anda lakukan…
Baca Selengkapnya

Fire Alarm Hong Chang Jakarta

Fire Alarm Hong Chang Jakarta Hong Chang merupakan salah satu merek fire alarm…
Baca Selengkapnya